4. BAD DAY CONTINOUS

            Selesai makan siang gratis di warung milik keluarga Ndoro, Putra menyempatkan untuk  berbincang dengan sahabatnya itu mengenai apa yang terjadi saat dia masuk ke dalam ruangan Pak Maruto tadi.

            “Diomongin apa aja tadi di ruangannya Pak Maruto, Put?” tanya Ndoro masih penasaran.

            “Biasalah, ngobrolin mengenai absensi gue yang banyak bolongnya. Dia nanya kenapa gue sering ngga masuk mata kuliah dia.”

            “Terus?” Ndoro penasaran.

            “Ya gue bilang aja terus terang, kalo hari senin jam 11 itu waktunya demo… hwehehe… Lu tahu kan, kalo gue mendukung banget demo menentang rencana rektorat yang mau menaikkan SPP kita”.

            “Sebenernya gue juga mendukung banget sih kalo ada demo yang menentang kenaikan SPP kita, tapi gue tahu alasan sebenernya lu sering ikutan demo,” sergah Ndoro sambil menyungging senyum disudut bibirnya.

            “Apa?” gantian Putra yang penasaran.

            “Karena ada nasi bungkusnya ‘kan? Hwehehe…” tebakan Ndoro langsung mengarah dan tak bisa terelakan oleh Putra yang cuma bisa nyengir kuda.

            “Ya sekali merengkuh dayung, dua-tiga pulau terlampaui. Sekali ikut demo anti kenaikan SPP, dua-tiga nasi bungkus kulampaui… hwehehehe…” sahut Putra dalam gaya khasnya.

            “Dasar lu. Kalo cuma mau makan siang kesini aja sih. Nyokap gue kan juga udah nyuruh begitu”.

            “Ngga ah, Ndor. Terima kasih banyak. Tapi ngga enak aja kalo terlalu sering ngerepotin,” Putra berusaha tetap sopan menampik tawaran baik sahabatnya itu.

            “Terus Pak Maruto nanya apa lagi?” Ndoro berusaha kembali ke topik awal.

            “Ya beliau berusaha menegaskan, kalo gue absen sekali lagi maka bisa dipastikan nilai gue bakal keluar sisir alias E,” ujar Putra miris.

            “Yaudah berarti gampang ‘kan. Lu tinggal masuk terus selama sisa perkuliahan semester ini,” ndoro memberi solusi.

            “Yup”.

            “Terus tadi kenapa pas keluar dari ruangannya Pak Maruto kok kelihatannya lu suntuk banget. Padahal solusi dari pembicaraan lu dengan beliau sebegitu simple”.

            “Laper. Hwehehehe…” sahut Putra berusaha menyembunyikan harapan kosongnya terhadap Lisa.

            “Ahh… Dasar! Kirain ada masalah berat. Hwehehe…” Ndoro sedikit lega mendengarnya. “Eh iya, ke kost Jefry yuk. Kita nge-band lagi. Udah lama juga nih kita ngga gedebak-gedebuk. Ayang ada di kost lu ngga?”

            Jefry, mahasiswa jurusan Kimia ’07. Berperawakan tegap, dan charming. Jefry, Ndoro dan Putra sudah bersahabat semenjak OSPEK fakultas. Rasa senasib sebagai anak kost di kota gudeg yang membuat mereka bisa sedemikian dekat.

            Sedangkan Ayang merupakan cucu pemilik kost dimana Putra tinggal saat ini. Ayang memang tidak satu universitas dengan ketiga teman band-nya itu. Kesamaan hobi yang membuat mereka sering berkumpul dan akhirnya sepakat membentuk band. Memang belum ada niat untuk membuat band yang komersil, sejauh ini hanya untuk menyalurkan hobi mereka saja.

            Begitulah cara mereka melewatkan kejenuhan dari rutinitas perkuliahan.

 

_**_

 

            Sore itu hujan deras. Putra, Ndoro, Jerfy dan Ayang baru saja keluar dari Ethnic Studio, tempat mereka biasa nge-band. Ketika didalam studio mereka tidak menyadari bahwa diluar hujan begitu deras, sampai pohon rambutan yang ada di sudut halaman studio pucuk dahannya bergoyang dimainkan angin. Seakan alam ingin menunjukan kekuatannya saat itu.

            Keempatnya cuma berdiri sambil memandangi air yang bergulir turun dari asbes diatas mereka. Putra sedih melihat jendral-nya yang baru saja kemarin dia cuci sambil nunggang-nungging kini kondisinya sudah mengenaskan lagi. Terguyur hujan tanpa ampun.

Putra menghela nafas panjang. Diputar pandangannya sejenak. Sesaat dia tertegun pada sesosok wanita di halaman sebuah rumah deretan seberang studio. Sepertinya juga sedang berteduh dari curah hujan yang menyerang dengan ganas.

Putra bengong. Mengucek mata karena ingin memastikan pandangannya. Tanpa sadar dia bergumam, “Yenny”.

Ayang berpaling cepat, “Heh… Siapa, Put?”

“Kayanya si Yenny, temen Ospek Universitas gue”.

“Halahh… Temen apa korban, Put?” Ndoro langsung nyamber.

“Korban yang mana lagi, Put?” Jefry ngga mau kalah.

“Hush… Korban apaan sih,” Putra menyanggah. “Kalo ngga salah sih itu Yenny, anak Teknik Kimia. Gue kenal di Ospek Universitas, ya sempet deket gitu sih selama Ospek. Hwehehe…”

“Gile! Ospek universitas lu ‘kan cuma dua hari, Put, sempet-sempetnya lu gebet tuh cewek”, Ayang memberi komennya.

“Kebanyakan tebar pesona sih lu, Put,” Ndoro

“Kalo tebarnya sih udah lewat, Ndor. Sekarang tinggal memetik pesonanya,” sahut Jefry sambil nyengir.

“Emang dasar lu berdua… Samanya!” suara Ayang kali ini terdengar sedikit  sewot.

Putra dan Jefry berpandangan sejenak.

”Kok jadi sewot, Bu?” Jefry sedikit geli.

“Sewot sih ngga. Cuma bosen aja ngeliat playboy cap kampret kaya kalian. Tau kampret ‘kan? Binatang yang suka makan buah malem-malem, tapi baru sekali gigit trus langsung ditinggal! Samanya kaya kalian”.

“Tapi kita ngga suka makan buah malem-malem kok”, bales Putra kalem.

Jefry dan Ndoro cuma nyengir najis.

 “Udah sana samperin! Atau mau gue yang nyamperin?” Jefry memberi ultimatumnya.

“Weit… Dilarang saling mendahului, Sob. Inget ‘kan?”

Putra dan Jefry memang sering satu selera untuk urusan lawan jenis, biasanya yang manis dan keibuan. Sampai pahlawan favoritnya pun sama, ibu kita Kartini. Tapi seperti sudah ada perjanjian tidak tertulis diantara mereka, jika salah satu sudah ‘dapet’, maka yang lain harus menghormatinya.

“Yaudah sana. Ntar keburu pulang tuh cewek. Siniin kunci jendral. Ntar gue anterin ke kost lu ya”, Ndoro memberi dukungannya.

“Lha kalo jendral lo bawa, gue nganterin Yenny pulang naik apa?” Putra sedikit protes.

“Pake motor dia ‘lah. Masa lu mau nganterin cewek tapi naek motor sendiri-sendiri. Bloon!” Ndoro sedikit mengajari.

“Masa kudu diajarin sih, Put. Lagipula kalo jendral lu bawa, gue sama Ayang pulang naek apa? Masa naik sepeda Jefry cenglu (bonceng telu. Maksudnya bonceng bertiga.red),” lanjutnya.

“Waduh, kalo lu sama Ayang naek jendral sih sama aja nyiksa jendral gue… hwehehehe…” Putra nyengir seperti biasanya, sambil menyerahkan kunci motor kesayangannya.

Eh iya, lupa diceritain kalo body Ayang juga subur… hwehehehe…

“Berarti Amin seneng disiksa dong, Put. Hwehehe…”, Jefry ikutan nyela Ayang.

Emang dasar sejenis mahluk dua itu. Jenis Pencela Sejati… hwehehe…

“Biarin, itu ‘kan tandanya Mas Amin sayang sama gue”, Ayang berusaha membela teman kost Putra yang sudah beberapa bulan ini menjadi pacarnya.

“Hujannya udah reda tuh, Put. Cepetan samperin sana!” Ndoro mendorong sobatnya untuk segera bergerak.

“Ok siip…” balas Putra cepat dan dia segera berlari kecil menerjang sisa hujan yang masih rintik-rintik.

Kecipak genangan air yang terinjaknya menbawa pada saat-saat terakhir ospek universitas. Lagu “Semoga”-nya KLA Project mengalun dengan lembut. Putra megenggam lembut tangan Yenny,mahasiswi jurusan teknik kimia yang baru dia kenal dua hari ini. Dan malam itu setelah acara ospek ini selesai, Putra sudah berjanji akan mengantar Yenny pulang.

Lamunannya buyar seketika saat dia sudah sampai di hadapan Yenny.

“Hai…” sapa Putra lembut. “Masih inget gue ngga?”

Cewek manis itu menatapnya sesaat, tapi cukup untuk membuat Putra kikuk.

“Inget lah, masa ngga inget sama cowok yang udah mencampakkan gue. Dan terus terang gue ngga suka diperlakukan seperti itu,” sebuah protes yang menusuk buat Putra.

“Diperlakukan seperti itu, maksudnya apa?”

“Kamu inget ‘kan, saat terakhir ospek universitas? Pulangnya kamu masih nganterin aku pulang ke kost. Aku seneng banget saat itu, tapi setelah itu kamu kemana? Ngga pernah ada kabarnya lagi. Bahkan telpon ke kost aku pun ngga”.

“Oo… Udah mulai serius nih pembicaraan, tapi tambah manis aja kalo lagi sewot begitu…” ujar Putra dalam hati.

“Maap, Yen. Tapi aku udah mulai sibuk banget sama kuliahku. Maklumlah jadwal praktikumku padet banget. Malah kadang waktu tidurku aja ke ganggu sama jadwal praktikum”. Halahh… mahasiswa kok mentingin tidur dari pada praktikum. Dasar Putra! Ngeles aja kaya bajaj.

“Udah ah, percuma kamu bikin alasan. Aku mau pulang dulu, mumpung hujannya reda”.

“Eh, jangan begitu dong, Yen. Masa gitu aja marah. Aku minta maap deh…”

“Bodo ah!”

“Yaudah deh. Marah ngga apa-apa, tapi aku numpang sampe jakal (jalan kaliurang.red) yah, abis ‘kan lumayan jauh dari sini”.

“Kamu jalan aja sendiri. Atau numpang aja sama cewek-cewek kamu yang lain”.

Yenny langsung menstarter motornya dan langsung pergi meninggalkan Putra yang cuma bisa melongo bego. Sekarang giliran Putra yang bingung bagaimana caranya dia bisa pulang. Uang dikantong ngga cukup untuk naik bus karena sudah kepake buat patungan nge-band tadi.

“Apes gue… Ndoro suweeee… Alamat pulang jalan kaki nih,” Putra dalam hati merutuki kesialannya hari ini.

Tapi bukan Putra namanya kalo ngga bisa tetap tersenyum menghadapi permasalahan dihadapannya. Dan kembali dia berusaha menikmati segala bentuk kesialannya hari ini. Langkah kakinya pun mulai dipaksa untuk bergerak pulang.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s